Rabu, 17 Jul 2024
Hukum

IPW Dorong Polda Metro Jaya Usut Penyebab Terbakarnya Gedung YLBHI

EKSPOS – Indonesia Police Watch (IPW) mendorong Kapolda Metro Jaya Irjen Karyoto melakukan penyelidikan secara mendalam sebab musabab terjadinya kebakaran di Gedung YLBHI di Jl. Diponegoro No. 74 Jakarta pusat pada Minggu, 7 April 2024 sekitar pukul 22.00 WIB.

Hal itu diungkapkan Ketua IPW, Sugeng Teguh Santoso, dalam keterangannya kepada media, Senin (8/4/2024).

Menurut Sugeng, dengan kemampuan Polri melalui pendekatan scientific investigation maka akan dapat dibuka informasi penyebab kebakaran atas Gedung YLBHI tersebut.

“Melalui pendekatan scientific investigation (investigasi dari pendekatan berbagai disiplin keilmuan) maka akan membuat terang kebakaran itu, yang menurut saksi mata terjadi pada pukul 22.00 dimulai dengan terdengarnya ledakan yang diduga dari unit AC dilantai 2 dan menyebar ke lantai 3 di Gedung YLBHI,” terang Sugeng.

Bahkan, lanjut Sugeng, dengan penyelidikan yang kompeten oleh Polri diharapkan diketahui apa penyebab kebakaran tersebut. 

“Karena nanti akan bisa diketahui, apakah saat itu kondisi di luar kemampuan kendali pemilik gedung atau karena adanya intervensi pihak luar yang disengaja,” tukas Sugeng.

Diketahui, sambung Sugeng, Kantor YLBHI selama ini dikenal sebagai tempat persemaian pikiran kritis para aktivis hukum pro demokrasi dalam menegakkan prinsip-prinsip negara hukum demokratis memang banyak menimbulkan sikap tidak senang pihak-pihak tertentu. Baik sejak masa orde baru hingga saat ini.

Gedung YLBHI pernah menjadi sasaran vandalisme, mobil YLBHI di rusak dengan siraman air keras, ban mobil di tusuk benda tajam bahkan pernah dikepung dan digeledah saat banyak aktivis mencari suaka aman di gedung tersebut. Bahkan sampai terjadi pelarangan kegiatan.

Alih-alih dalam catatan sejarahnya, setiap personil pembela umum YLBHI tidak jarang ada yang diintimidasi oleh oknum-oknum aparat keamanan maupun kelompok sipil tertentu. 

Langkah cepat Damkar Pemprov DKI Jakarta yang tiba di lokasi Gedung YLBHI pada pukul 22.15 WIB menurut Ketua IPW patut diapresiasi.

“Sehingga dengan kecepatan tim Damkar Pemprov DKI mengatasi kebakaran itu maka dapat dicegah kerugian yang lebih besar dan korban manusia,” ujar Sugeng.

Seperti diketahui, YLBHI sendiri didirikan oleh Adnan Buyung Nasution sejak tahun 1971 dan menjadi kawah candradimuka lahirnya aktivis-aktivis hukum handal di Indonesia, diantaranya; Todung Mulya Lubis, Luhut Pangaribuan, Nursyabani Kacasungkana, almarhum Munir, almarhum Abdul Hakim Garuda Nusantara dan para pendekar hukum lainnya. 

“Karenanya, penanganan pasca kebakaran oleh Polda Metro Jaya dan Puslabfkr Mabes Polri sangat penting untuk bisa membuat terang sebab musabab kebakaran gedung YLBHI, dan semoga kebakaran tersebut adalah hanya accident belaka,” pungkas Ketua IPW ini. (*)

 



Baca Juga