Selasa, 23 Jul 2024
Hukum

Dinilai Tidak Becus, IPW Minta Kapolri Tegur Keras Dirlantas Polda Metro Jaya

EKSPOS – Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo harus menegur keras Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Pol M. Latif Usman yang dinilai tidak becus mengendalikan anak buahnya yang menerobos barisan tamu negara dalam KTT ASEAN ke-43.

Hal itu diungkapkan Ketua Indonesia Police Watch (IPW), Sugeng Teguh Santoso, dalam keterangannya kepada wartawan, Jumat (8/9/2023).

Ketidakbecusan dan kelalaian Dirlantas Polda Metro Jaya itu, menurut Ketua IPW, terlihat pada tayangan yang viral di media sosial pada Kamis (7 September 2023) saat delegasi Negara Laos yang dengan pengawalan ketat, diterobos mobil patroli dari Polda Metro Jaya dan hampir menyerempet rombongan tamu negara.

“Peristiwa di Kolong Semanggi pada Rabu (6 September 2023) itu, seharusnya tidak terjadi kalau Dirlantas Polda Metro dan seluruh jajarannya mematuhi SOP yang diberlakukan untuk pengamanan KTT ASEAN ke 43. Pasalnya, jalur peserta delegasi KTT ASEAN harus kosong dan steril. Sehingga, setiap kendaraan di pertigaan diberhentikan,” tukas Sugeng.

Hal tersebut, lanjut Sugeng, sesuai dengan Siaran Pers Tim Komunikasi Dan Media KTT Ke-43 ASEAN 2023 bernomor: 03/SP/TKM-ASEAN2023/INA/8/2023 tentang Korlantas Polri Siapkan Pengawalan rute delegasi KTT ke-43 ASEAN 2023 yang meminta para perwira pengendali harus mengetahui semua rute yang akan dilalui oleh para delegasi KTT ASEAN.

Apalagi, menurut Ketua IPW, telah ada keterangan yang menurut Direktur Penegakan Hukum Korlantas Polri, Brigjen Pol Aan Suhanan, standar pengamanan rute yang pertama, satu roda empat dan dua roda dua setiap tamu negara. Adapun rute yang disiapkan berkoordinasi dengan Paspampres.

“Langkah selanjutnya adalah teknis bagaimana memastikan jalur yang akan dilewati tamu negara harus aman dan steril. Kendaraan yang melintas harus dihentikan pada satu pertigaan untuk mengantisipasi kendaraan menerobos,” kata Aan Suhanan, Selasa (29/8/2023).

Oleh sebab itu, Indonesia Police Watch (IPW) meminta kepada Kapolri untuk mengusut masuknya mobil patroli dari Polda Metro Jaya yang menerobos jalur rombongan delegasi Negara Laos dan menegur Keras Dirlantas Polda Metro Jaya. Serta memberikan sanksi kepada pengemudinya yang arogan dengan menerabas SOP yang ada. 

“Hal itu sangat memalukan Indonesia di mata dunia internasional karena viralnya peristiwa tersebut tayang di dunia maya dan menurunkan citra Polri di masyarakat,” tandas Ketua IPW. (*)

 



Baca Juga